chitika

AYO PASANG IKLAN ANDA DI SINI, Hubungi 0812 6062 3215AYO PASANG IKLAN ANDA DI SINI, Hubungi 0812 6062 3215

Adsense

Loading...

Walaupun Buta, Soeharto Tetap Setia Merawat Istri

Soeharto (68) menderita buta sejak berumur 19 tahun. Meski tidak bisa melihat, Soeharto masih setia merawat istrinya yang terkena timor jinak di otak dan luka infeksi di bokong.

Mantan atlet disabilitas tahun 1976 ini, baru tiba dari menjenguk istrinya, Astuti (75) yang dirawat di RS Soewandi.

Mantan atlet disabilitas Indonesia tahun 1976
Soeharto, mantan atlet disabilitas tahun 1976 menunjukan medali yang diperolehnya pada pertandingan Far East for Disable di Australia.

Soeharto bercerita, Astuti dijemput Linmas dan Satpol PP Pemerintah Kota Surabaya untuk mendapat perawatan khusus dari dokter.
Sebelumnya luka infeksi Astuti dirawat seadanya olehnya, padahal kondisinya sudah parah, berdarah dan mengeluarkan bau tidak sedap.

"Ibu (Astuti) operasi 2014-an akhir, tumor otak jinak. Setelah itu memang kondisinya semakin melemah. Dia hanya terbaring di atas kasur, dulu masih bisa bergerak sedikit, saya yang bantu papah ke kamar mandiri dengan jalan mundur. Ya, kalau keserimpet ya jatuh berdua, saya ditimpa istri saya, gimana lagi saya kan tak bisa melihat juga, kami juga tidak punya anak," kata Soeharto menceritakan kondisi istrinya kepada Surya, Senin (23/7).

Karena sudah tak kuat berdiri, akhirnya Astuti hanya bisa terbaring lemas di atas kasur. Karena jarang bangun, luka baru di bagian bokong muncul. Belum lagi diperparah dengan kebersihan yang kurang terjaga.

"Gimana lagi, saya nggak bisa lihat lukanya. Jadi kalau kencing, berak, mandi saya suka sebisanya saja. Nggak tahu ternyata makin parah sampai keluar belatungnya begitu dan bau tidak sedap," kata Soeharto.

Soeharto mengatakan, meski kondisinya sangat memprihatinkan dia tetap sabar. Dia sering berpesan kepada istrinya, meski dia tidak melihat namun cintanya terhadap Astuti tidaklah akan pernah hilang.

"Kadang dia sering mengeluh sakit, saya jawab 'ya memang sakit, nanti diobati' kemudian saya cium. Obat yang bisa saya berikan ya ciuman tanda sayang itu. Saya ingin menyayangi istri saya seperti Nabi Muhammad menyayangi istrinya, sabar karena dia juga sabar nggak pernah membantah," kisah Soeharto mengenang.

Soeharto dengan keterbatasannya tak bisa apa-apa melihat kondisi istrinya secara cermat. Satu-satunya orang yang peduli adalah Wati, tetangganya yang punya warung kopi di seberang rumah.

Wati memang seperti anak kedua yang memberikan makan, dan sering mengupayakan agar RT, RW, lurah, dan masyarakat memberikan perhatian kepada kondisi Soeharto.

"Saya bilang bapak untuk menjaga kesehatan supaya tetap bisa merawat ibu. Karena saya sendiri tidak tega melihat luka ibu, saya juga mengupayakan ke RT, RW, dan kelurahan supaya bapak dapat makan gratis. Sekaligus dapat relawan yang pas untuk mengurus ibu," kata Wati.

Akhirnya, Soeharto dapat bantuan dari seorang relawan sebuah LSM bernama Siti, yang membantu membersihkan luka Astuti setiap dua hari sekali.

Tukang pijat
Soeharto merupakan mantan atlet cabang olahraga atletik di Far East for Disabled di Australia pada 1976. Dia mempersembahkan satu emas dan satu perunggu.

Setelah pensiun dari tugasnya menjadi atlet, Soeharto mengaku menjadi tukang pijat. Namun seiring berjalannya waktu memang sepi tidak ada yang menggunakan jasanya. Selain itu, Soeharto juga menjadi pekerja sosial di YPAB Tegalsari, Surabaya.

Selain penghasilan sebagai tukang pijat, dia punya penghasilan dari pembayaran uang rumahnya di Probolinggo yang dikontrakkan.

"Rumah itu pemberian pemerintah zaman Presiden Susilo Bambang Yudoyono karena prestasi olahraga saya. Tapi memang sekarang kosong tidak ada yang kontrak, kabarnya ada yang tertarik kontrak tapi belum tahu lagi," katanya.

Saat ini, pasangan Soeharto dan Astuti tinggal di rumah warisan Astuti dari orangtuanya. Rumah yang sudah tua dan lembab itu menjadi saksi kemesraan mereka berdua bertahan hidup, dalam segala kekurangan.
Berita ini sudah tayang di Surya Online dengan judul Kisah Cinta Mengharukan Soeharto, Mantan Atlet yang Kini Buta Namun Setia Merawat Istri (kmc/int).
Misteri dan Unik 3456573307953407735
Beranda item

Clicksor

chitika

SOLUSI ATASI ASAM LAMBUNG ANDA HUBUNGI 0812 6173 9320

SOLUSI ATASI ASAM LAMBUNG ANDA HUBUNGI 0812 6173 9320

ADSENSE

ADNOW

loading...

Follow by Email

Chitika

Total Tayangan Halaman